Selasa, 21 Februari 2012

SEJARAH SINGKAT ARYA KEPAKISAN (ARYA NYUH AYA)


Setelah Raja Bali yang bergelar Gajah Waktra di Bedahulu, atau disebut juga Sri Astha Sura Ratna Bhumi Banten dapat dikalahkan oleh Mahapatih Gajah Mada pada tahun 1343 M, maka Gajah Mada menempatkan para arya yang mengiringi beliau di Bali. Patih Kerajaan Bedahulu Ki Pasung Grigis tidak dibunuh dan sebagai imbalannya maka Ki Pasung Grigis diperintahkan untuk menyerang Raja Sumbawa, Dedela Natha. Keduanya terbunuh, karena keduanya mempunyai kesaktian yang seimbang.
Setelah Bali ditaklukkan ternyata masih terjadi pemberontakan dimana-mana akibat ketidakpuasan dari penduduk Bali Aga terhadap pemerintahan para arya yang ditugaskan di Bali.  Atas pemikiran Gajah Mada maka Arya Kepakisan  datang ke Bali pada 1352 M diutus oleh raja Majapahit  mengiringi Dalem Sri Kresna Kepakisan, untuk memadamkan pemberontakan di 39 desa Bali Aga. Satu persatu desa Bali Aga yang memberontak dapat ditaklukkan. Setelah berhasil beliau diangkat sebagai patih agung kerajaan,  mendampingi Dalem Sri Kresna Kepakisan, sebagai raja Samprangan I. Dalem Sri Kresna Kepakisan berstana (tempat tinggal) di Samprangan. Sedangkan Arya Kepakisan menuju tenggara dan tiba disebuah tempat. Di tempat itu Beliau menemukan sebuah Kelapa Besar (Nyuh Aya).  Di tempat itulah dipilih sebagai tempat tinggal  yang kemudian diberi nama dengan DESA NYUH AYA, untuk mengenang ditemukannya Kelapa Besar (Nyuh Aya). Tempat itupun diberi tanda/cihna/ciri dengan Taru Agung atau disebut juga Taru Rangsana, dimana di Jawa Timur banyak dijumpai sebagai pohon yang disebut pohon angsana (Pterocarpus indicus).  Taru Agung tersebut  mempunyai keunikan karena getahnya berwarna Merah Darah, seperti darah manusia.  Karena keunikan itulah Taru Agung tersebut dipilih sebagai tanda/cihna/ciri, yang dibawa dari Desa Pakis asal Arya Kepakisan. Taru Agung atau disebut juga Taru Rangsana tersebut hingga kini masih bisa dijumpai dan tumbuh subur di Jaba Pura Kawitan Arya Kepakisan (Arya Nyuh Aya).
Beberapa sumber yang ada selalu menyatakan Arya Kepakisan yang mendampingi Dalem Sri Kresna Kepakisan pada saat tinggal di Bali bertempat tinggal di Desa Nyuh Aya. Beberapa sumber itu menyatakan :
Dalem Sri Kresna Kepakisan berasal dari keturunan Brahmana, dijadikan Kesatria oleh Baginda Raja Majapahit dan Patih Gajah Mada. Beliau diiringi Arya Kepakisan yang ditunjuk sebagai Patih Agung. Demikianlah adanya sebutan Kepakisan pada kedua nama Beliau yang berasal dari Desa Pakis. Beliau dikukuhkan sebagai Raja dan Mahapatih di Bali karena memang keturunan Ksatria baru yang sebagai penguasa Bali. Itulah dijuluki dengan gelar Kresna Kepakisan. Demikian halnya Arya Kepakisan sebagai Patih Agung hingga kelak keturunan menjabat sebagai Perdana Menteri dan Sekretaris Kerajaan. Selanjutnya Dalem Sri Kresna Kepakisan bersthana di Samprangan dan  Patih Baginda di Nyuhaya, Sehingga terkenal dengan sebutan I Gusti Nyuhaya di masyarakat” (Babad Dalem oleh Drs. Ida Bagus Rai Putra).
Sebuah rangkuman tulisan menyatakan “Pada tahun 1357 Arya Kresna Kepakisan dikirim ke Bali oleh Mahapatih Gajah Mada memimpin pasukan bantuan Majapahit untuk memadamkan pemberontakan 39 desa Baliaga. Setelah berhasil beliau diangkat sebagai patih agung kerajaan Samprangan, mendampingi Sri Aji Kresna Kepakisan, raja Samprangan I. Beliau tinggal di Puri Nyuh Aya, karenanya beliau disebut juga Pangeran Nyuh Aya atau Ida Dewa Nyuh Aya” (Sumber Babad Bali oleh Yayasan Bali Galang, Denpasar)
Sebuah buku yang bahannya dikumpulkan oleh I Gusti Agung Gede Rai Manguwangsa, dari Puri Kaleran  Selat-Sangeh, Abiansemal-Badung sangat jelas diulas tentang Arya Kepakisan. Dalam buku tersebut tertulis Kesuen-suen sesampune para arya tedun ring Bali, wenten pebalik (pembrontak) ring desa-desa. Ida Bethara Arya Kepakisan sane keutus Sri  Aji Majapahit, nampih Ida Dalem Ktut Sri Kresna Kepakisan ring Bali, pinaka Patih Agung. Ida kairing olih wesya tiga sanak minekadi : Si Tan Kaur, Si Tan Kober, Si Tan Mundur, maka pamucuk ngrejek para pebalik saking kulon ngantos ke wetan desa-desa : Kedampal, Bonyoh, Belong, Ban, Datah. Setedune ring Bali, pengawit Ida mapuri ring Nyuhaya. Nika mawinan Ida mapesengan Pangeran Nyuhaya”.
Pada bait terakhir  dari Pamencangah yang tersimpan di Pura Kawitan Arya Kepakisan (Arya Nyuh Aya) tertulis “Asak aoka Pangeran Nginte, Pangeran Nginte ngeanis Sira Jaya Keta. Telas brasta wayang paperangan.  Arya Kediri Putrane Jayasabha aputra Arya Kepakisan, iki ngembatang maring Bali, tekep ira pada. Sane kasentane kemajelangu, Arya Wang Bang, Arya Kenceng, Arya Delancang, Arya Belog, Arya Kedutan, malih sira Wang Bang, Tan Kober, Tan Kabur, Tan Mundur, kameokas Arya Kutawaringin sama angiringang Arya Kepakisan. Malih Arya Kepakisan asentane Pangeran Nyuh Aya, masentane pepitu, pinih werde Petandakan, Satra, Pelangan, Akah, Kloping, Cacaran, Anggan. Iki rerajahan Kajang maring Pemerajan Arya Nyuh Aya”.  
Dari Pamencangah tersebut sangat jelas tersurat dan tersirat bahwa Pemerajan Beliau terdapat di Desa Nyuh Aya, sehingga disebut Pemerajan Arya Nyuh Aya, yang dimaksud tiada lain adalah Pemerajan Arya Kepakisan (Arya Nyuh Aya), dan untuk mengenang Desa Nyuh Aya, Putra beliau juga diberi nama Pangeran Nyuh Aya, karena lahir di Desa Nyuh Aya.
Kalau disimak dari beberapa uraian diatas, maka jelas ketika pertama kali datang ke Bali Arya Kepakisan menempati sebuah tempat yang diberi nama Desa Nyuh Aya. Oleh karena demikian Beliau  pun bernama Arya Nyuh Aya.
Berdasarkan dresta yang ada secara turun-temurun, yang ditemukan hingga kini ada semacam kepercayaan bila menyebut nama asli para orang tua atau leluhur akan menjadi “Tulah atau Pamali atau Premada”. Kepercayaan itu diajarkan kepada anak-anak dimaksudkan untuk selalu berbakti kepada orang tua. Namun ada kelemahan terhadap keadaan semacam itu, para generasi penerus tidak akan mengenal nama asli orang tuanya. Begitu juga dengan Ida Bhatara Kawitan Arya Kepakisan, para orang tua di Sidayu Nyuhaya sangat pantang menyebut nama asli Beliau, sehingga lama kelamaan nama asli Beliau pun semakin tidak dikenal dikalangan generasi berikutnya dan Beliau  lebih dikenal dengan nama Arya Nyuh Aya.  Bahkan sebutan Beliau pun lebih populer dengan ARYA NYUH AYA

“Arya Kepakisan atau Arya Nyuh Aya mempunyai dua putra yaitu Pangeran Nyuh Aya (lahir di Desa Nyuh Aya) dan Pangeran Made Asak (lahir di Gelgel). Pangeran Nyuh Aya mempunyai putra 7 orang yaitu Arya Petandakan, Arya Satra, Arya Pelangan, Arya Akah, Arya Kloping, Arya Cacaran, Arya Anggan dan seorang putri yang bernama Winiayu Adi, kemudian dipersunting oleh Arya Klapodiayana  (Arya Kebon Tubuh) putra Arya Kutawaringin. Sedangkan Pangeran Made Asak berputra Arya Nginte” sesuai yang tersurat dan tersirat dalam Pamencangah di Pura Kawitan Arya Kepakisan (Arya Nyuh Aya).

0 komentar:

Poskan Komentar

Diberdayakan oleh Blogger.